A Word A Day: Mac

  

Hari ini agak sial rupanya. Setelah kemarin gue benerin MacBook Pro lama yang standby di rumah karena harddiscnya gak berfungsi hari ini giliran MacBook Air kantor yang biasa gue pake harus nginep di iBenerin. Rusaknya juga kenapa barengan juga, sama-sama hardware pulak yang kena. Kalo MBP rusaknya perlahan karena gue tau beberapa kali gak berfungsi norma, lama loading awalnya atau dari aplikasi satu ke yang lain suka lambat Tapi yang MacBook Air ini agak-agak aneh. Jam 12 tadi gue makan ke warteg depan kantor ninggalin MacBook Air gue dalam keadaan menyala, pas balik matik. Udah gitu aja. Gak idup-idup lagi. Pas di check ke iBenerin ternyata IC Power rusak Dan harus di inepin biar jelas diagnosanya juga harganya. Anyep aja ini. Kaya nular penyakitnya.

Awal mula gue bener-bener “make” Mac adalah setelah beberapa kali kecewa dengan laptop bersistem operasi Windows. Yang puncaknya adalah saat gue kursus di San Francisco. ASUS yang gue pake dalam setahun itu bisa TIGA kali instal ulang. Dan beberapa kali menghadapi virus. Gimana gak demek coba. Sebelum kejadian di SF saat kuliah dulu apalagi pas tugas akhir kendalanya juga sama, software&virus. Akhirnya gue memutuskan pindah ke Mac setelah sekian lama di Windows. Ini seperti saat gue pindahan dari Nikon ke Canon. Menyakitkan namun harus pelan-pelan melupakan. Alasan pertama adalah menghindari virus, kedua lebih stabil karena biasanya gue kerja multi aplikasi dengan tab yang banyak dan terakhir gue sekarang lebih sering memakai software-software Adobe daripada yang berhubungan dengan geologi (Map Info, Petrel, Geographix, Rock work). Dan benar gue merasa terpuaskan terutama karena stabil dan virus less. Efektif.

Setelah kurang lebih 4 tahun lebih memakai Mac baru hari ini secara beruntun harus memperbaiki seperti “turun mesin” sehingga menulis plus mengedit untuk tulisan ini via smartphone. Yang juga produk Apple. Jangan salah sangka, gue emang butuh manfaat daripada tampilan. Kalau ada yang lebih jujur, lebih baik dan tegas, gue akan pilih yang lain (lah kaya statementnya Ahok, hahahaa). Semua produk apel gue dapatkan pre-loved alias second hand. HP iPhone 5 ini pun gue dapet dari Kijiji (Kaskusnya Kanada) seharga $400 di awal tahun 2013, hahaha. Yah namanya juga mental anak pang:)))

Advertisements