A Word A Day: Persuasif

persuasif

Hujan nih seharian. Rencana mau olahraga main basket seperti kemarin sore gagal, twewewww. Adem.. Istri pun ijin gak mandi karena kedinginan. Dan akhirnya semua mandi menggigilz, hahahha. Kata persuasive muncul karena rutinitas nulis ini ternyata sengaja gak sengaja gue tularkan ke beberapa orang. Lalu gue back track yang kalo dipikir-pikir emang persuasif orangnya.

Apa itu persuasif? Menurut gue persuasif yang gue punya adalah kemampuan untuk mengajak atau membujuk sehinga orang lain melakukan yang gue usulkan. Dari kecil emang. Awalnya sih mungkin dari pribadi gue yang gak bisa jauh dari temen. Selalu aja ada cara biar menjaga temen-temen gue deket dan rame. Misalnya buat perpustakaan bersama di komplek, ini terjadi lebih dari dua kali waktu sekolah dasar. Atau nginep-nginepan sampe pake tenda di depan rumah, jalanan, lapangan dari sekolah dasar hingga sekolah menengah pertama. Semua bareng temen-temen komplek. Yang lainnya adalah main bola dan basket, sudah rutinitas pasti gue yang manggil-manggilin temen-temen komplek untuk main setiap sore sepulang sekolah. Kadang tanding sama blok lain, kadang latihan saja. Tapi yang paling sering bersama teman-teman komplek dan keluarga dekat, karena mungkin saya nyaman bersama mereka. Ya memang kalau main sendiri kan gak rame. Juga kemungkinan besar gue masih ngeband, kerja bareng temen-temen deket, nikah sama temen deket karena gue emang persuasif, hehe.

Tapi gak selamanya kita bisa bareng-bareng terus. Mungkin kemampuan itu berkurang sekarang karena kita memang tumbuh tuk menjauh.

Tak trasa jarak pisahkan

Tak kira beda tujuan

Tak trasa tumbuh menjauh

Tumbuh menjauh

Advertisements