A Word A Day: Sinetron

Hampir aja tulisan gak jadi soalnya hari ini cukup padet dari pagi. Dari ke nikahan temen, ke Mitra 10, cukur rambut, Superindo, ke rumah nyokap, istirahat, olahraga main basket, ngedit foto buat unggahan Intan, nemenin Z persiapan tidur sampe ketiduran. Terus diingetin sama Intan untuk nulis sedikit aja biar konsisten. Makasih tsayyy! Gue sm keluarga kecil lg nginep di rumah nyokap (utinya Z). Istri gue sama nyokap lagi ngobrol seru tentang LGBT di meja makan di depan gue. Sedangkan gue di tengah-tengah ruang TV. Tumben gak ada eyang (ibunya ibu) yang nonton sinetron. Oiya udah lebih dari jam 9. Ini sinetron lumayan mengganggu gue sejak lama.

Cerita sinetron sangat amat beragam dari tersanjung, tukang bubur naik haji, ganteng-ganteng serigala, tujuh harimau, sampe sekarang yang lagi ngetren di rumah uti sinetron India. Hipotesa sementara nih sinetron dibawa dari amerika latin, atau Telenovela. Yang bikin sinetron mengganggu buat gue ada tiga, yaitu berlebihan, negatif dan berlarut-larut. Berlebihan disini itu udah dalam taraf yang tidak wajar contohnya penekanan dramatisasi suatu adegan “jeng jeng” zoom, “jeng jeng jeng” transisi ke orang yang berkaitan, “jreng!” zoom lebih deket ke bagian mata berkedut-kedut, gituuuu aja terus sampe lebaran monyet yang berikutnya. Ada lagi kejadian ketabrag mobil, itu yang editing paling jago banget deh, padahal ngambilnya sih biasa aja dan kita yang nonton udah tau bakalan ketabrag mobil. Tapi ya teteeeep aja plotnya pasti ada itu buat bikin pemerannya cacat. Yang kedua adalah negative. Bilangnya sih pesan moral, tapi yang ditampilin paling banyak orang jahatnya melulu tuh biar ibu-ibu sama ART pada gigit-gigit bantal sambil nonton, emosiiiii aja bawaannya. Pesan moral mah sela-sela aja. Paling pesannya,”jadilah orang sabar”, “nikahi anak yang dapet warisan banyak”, “anak motor jalanan itu keren”, “pergilah ke kahayangan” udah itu aja palingan. Ketiga adalah bertele-tele. Tau sendiri deh kaya “Tersanjung” tuh sampe berapa taon? TUJUH! Tokoh utama aja bisa sampe ganti, shomplak!

Mudah-mudahan semua drama berlanjut ini bisa diganti dengan tontonan bermutu segera. Biar konsumsi masyarakat Indonesia bisa lebih berbobot gitu. Ini belum ngomongin berita di TV nih. Mungkin berikutnya kali ya? Sekilas saja beberapa hari ini heboh pembunuhan terus yang diberitakan semua yang menjurus ke situ kaya pebunuhan anak, pembunuhan pembantu. Iya sih tren tapi gak gitu juga kali! Kita butuh berita baik untuk Indonesia.

Sebetulnya ada putih di setiap hitamnya situasi. Tapi ini pengecualian kayaknya, hahaha. Kira-kira kalian suka bagian apa dari sinetron? Atau salah satu penggemar sinetron? Enyahlah dari muka bumi, hahhaa. Sampai jumpe besok bray!

Advertisements