A Word A Day: Nikah

Met malem bray. Gilak gak kerasa udah hamper separo jalan. Ini tulisan ke 14 dari total 30. Lumayan juga yah nyari tema, nyari foto, ngedit, nulis, posting di berbagai sosmed. Mudah-mudahan berkah yah. Kali ini gue akan bercerita tentang nikah. Banyak fasenya, tapi yang paling seru diceritain adalah sebelum nikahnya. Kenapa gituh? Karena nyambung dengan beberapa kata yang ditulis sebelumnya. Sebetulnya ini agak personal tapi gapapalah buat berbagi. Demi kalian apa sih yang enggak, hehe

Intermezo, Z pingin ada huruf “Z” nya. Ini nulisnya sambil mangku Z yang lagi nangis garagara tante Hening pulang ku rumah uti Retno.

Setiap gue pacaran sejak SD selalu berpikiran untuk masa depan atau nikah. Karena pacaran atau menjalin hubungan dengan lawan jenis kan ujung-ujungnya emang nikah. Nah, maka dari itu pas gue rasa gue udah mampu berkeluarga langsung berpikir untuk menikah. Saat itu tahun 2008 kalo gak salah. Gue udah punya usaha studio musik dan foto. Pacaran sama Intan udah 3 tahun kayaknya. Intan udah lulus kuliah awal 2008. Sekitar akhir tahun gue nanya sama bokap&nyokap untuk nikahin Intan. Tapi ada satu yang terlewat yang diingetin sama kedua orangtua, gue belum lulus kuliah! Tetot! Akhirnya gue lulus di tahun berikutnya dan konsultasi sama orangtua lagi tanpa diketahui oleh Intan. Menurut gue nikah adalah salah satu “leveling” dalam hidup, jadi langsung gue ambil kesempatan itu. Lagipula pacaran lama-lama kalo ujungnya gak nikah mah namanya juga bodong. Jadi tunggu apa lagi? Rencana “gue” bisa jadi rencana “kita”. Pasti akan seru kalo bisa dikerjakan berdua, bahkan nanti beramai-ramai. Optimis dengan rencana-rencana itu, gue selalu selipkan di sela-sela obrolan saat berdua. Gue pelan-pelan menyusunnya untuk “kita”.

Lalu di suatu malam ngapel di tahun 2009 (atau udah 2010 ya?), gue secara spontan mendekati papahnya Intan mengutarakan kalau gue mau ada rencana nikah sama Intan. Berbekal lampu hijau dari orangtua gue. Mungkin terlalu tiba-tiba jadi Intan pun tampak kaget. Dan mamahnya Intan yang tadinya sudah ngantuk di kamar mendadak keluar kamar untuk ngobrol bersama. Jadilah malam “meminta Intan” terlaksana.

Setelah itu barulah acara nikahan dibicarakan secara berkelanjutan di hari-hari berikutnya, dari tanggal, konsep garden party, tema warna, undangan, dokumentasi, pengiring music dan lain-lain. Ceritanya bisa panjang banget kalo gini, haaha. Yang penting udah tau asal mula sebelum nikah itu bisa dimulai. Ini bisa dijadikan judul dengan sub tema masing2. Akhirnya kami nikah pada tanggal 10 Juli 2010 di Bumi Harum Manis, Cilandak. Hari itu bertepatan dengan Isra Mi’raj kalo gak salah.

Kok gue gak ngomongin perduitan ya? Ajaibnya memang ada saja rejeki kalau kita niat berbuat baik. Saat itu gue hanya bergaji di sekitar UMR dan mengandalkan freelance foto untuk modal nikah juga berkeluarga. Yang penting optimis dan realistis! Begitulah untuk malam ini. Semoga mangpaat.

Advertisements