Cerita si Rumah

Penampakan tanah di Kamis, 4 Desember 2014 tanahnya udah mulai di bagi-bagi per section.

Dulu banget waktu kami lagi mempersiapkan pernikahan, gw suka banget baca-baca blognya para bridezillas untuk bahan referensi tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan printilan nikahan (venue, catering, undangan, entertain dll). Kebanyakan dari beberapa blog yang gw baca dan ikutin itu ga cuma ngebahas mengenai detail-detail persiapan acara nikahan, tapi juga berisi tentang psikologis mereka dalam mempersipkannya. Entah kenapa gw enjoy banget bacanya, info-infonya berguna banget buat gw, dan mungkin juga karena ngerasa ada kesamaan nasib hehee..

Terus apa dong hubungannya blog bridezillas itu sama tulisan kali ini? Hubungannya adalah.. tulisan-tulisan mereka itu menginspirasi gw untuk nulis tentang detail pembangunan rumah kami! Sebelas-dua belas lah kira-kira nyiapin pernikahan sama proses pembangunan rumah. Sama-sama banyak printilan yang harus disiapin, dan sama-sama banyak deg-degan nya juga di prosesnya. Bismillah yaaah.. semoga pembangunan rumah kita ini akan lancar..car.. sampai selesai.. semoga juga gw dan Gesit beneran bisa nge-recap setiap detail pembanguannya, ga kena syndrome males untuk nulis nya. Supaya kelak kami bisa kenang setiap prosesnya dan kali-kali bisa buat bahan referensi untuk kalian yang pada mau bikin rumah…

Kalo dua paragraf diatas cerita asal-muasal kenapa gw tertarik untuk nulis tentang proses pembangunan rumah kita, maka mulai paragraf ini gw akan cerita tentang si rumah itu sendiri. Cerita nya berawal di sekitar February tahun 2013 lalu, waktu itu kita masih tinggal di Canada yang ada planning untuk balik ke Indo di sekitar bulan Juni. Gw sama Gesit mulai deh tuh diskusi tentang rencana-rencana apa aja yang akan kita buat setelah balik indo, dan salah satu nya adalah akan tinggal dimana kita nanti? Waktu itu macem-macem pilihannya mulai dari nge-crash lagi di rumah Ibu-Bapak, nempatin salah satu rumah Mama-Papa, ngontrak, atau sewa apartment. Pada saat itu, belum lah ada kepikiran kita untuk beli rumah. Ya kali mau beli rumah atau tanah, uang tabungan manalah cukup? belum lagi Gesit juga masih belum tau bakal berpenghasilan berapa? dan gw juga masih galau antara mau balik ngantor atau di rumah nemenin Zi main.

Juli 2013 pas kita udah di Indo, kita mulai serius nyari-nyari kontrakan rumah. Di tengah pencarian kontrakan itulah tiba-tiba Gesit punya ide yang brilliant fantastis bin nekat! Beli rumah aja yuk! Reaksi gw pada saat itu melongo lah ya? Ini suami kesurupan atau salah makan sih? Rencana mau ngontrak rumah kenapa malah jadi beli? Duit dari mana? Harga rumah berapa? Dan segudang pertanyaan yang langsung bikin puyeng dan mual. Gesit yang gw kenal emang penuh kejutan, mulai dari insiden nembak, terus ngajak nikah, sekolah ke negri paman Sam sambil bawa gw yang lagi hamil, ngelahirin berdua di sana, sampai pindah ke Canada semuanya penuh kejutan dan nekat, termasuk beli rumah ini. Pada akhirnya gw ngerti, keputusan Gesit ini beralasan banget. Daripada uang kita habis untuk sewa dan maintenance rumah orang lain, mending uangnya kita pake untuk “nyicil” rumah sendiri. Jadilah kita mulai berburu rumah yang akan kita beli, renov dan tempatin.

Mencari rumah impian itu tidaklah mudah sodara-sodara. Selama beberapa kali kita datengin rumah ada aja yang bikin kita ga sreg, ya harganya lah, ukurannya, design nya, tata letaknya, warna temboknya duh! Ko banyak banget yah ga sreg nya? Bisa-bisa uang kita buat renovasi rumah sama kayak kita beli rumahnya nih kalo gini! Jadilah Gesit punya ide brilliant lagi yang lain. Bangun rumah sendiri aja! Doeeengg?!!! Lebih gendeng lagi ini ide nya! Hahaha.. ya udah lah ya toh gendengnya juga sama-sama ko, bareng-bareng.

Kita bikin rumah bukan karena kebanyakan duit, bukan pula semata-mata ingin memuaskan keinginan rumah impian juga, tapi lebih karena kebutuhan kita akan rumah impian itu sendiri, dan karena budget juga. Kebetulan banget, di deket rumah ortu ada rumah reot yang udah rubuh atepnya, udah lama banget gak di tempatin dan pas banget mau di jual sama pemiliknya. Setelah beberapa kali kontak-kontak an sm si Bapak pemilik rumah tanah, akhirnya deal. Alhamdulillah prosesnya lancar, dari mulai pengajuan hutang sampai proses pembayarannya semua selesai ga pake lama. Tanah itu resmi di miliki a/n Gesit di Desember 2013.

Karena budget kita yang emang mepet, dan kebetuan Gesit punya temen yang seorang pengusaha property marilah sekalian kita bisnis-in tanahnya, sekalian belajar juga dari dia, kali-kali gitu kita mau beralih profesi. Hehe. Tanah yang kita punya ini luas nya kurang lebih 200an m2, jadi tanahnya kita bagi dua untuk di bangun rumah satu lagi, yang kemudian akan di jual. Temennya Gesit (Jaka) akan bantuin plus modalin untuk bikin rumah yang akan di jual, sementara kita yang punya tanah akan di bayarin harga tanahnya sesuai dengan harga beli tanah. Lumayan lah yah untuk bangun rumah kita nantinya. Hehe

Rencana awalnya setelah urus surat-surat pergantian nama, pecah sertifikat dan urus-urus izin bangunan, kita akan bangun dulu si rumah yang mau di jual, setelah laku di jual, barulah kami akan bangun rumah yang kelak kita akan tempatin. Waktu itu perkiraan nya kami akan bisa nempatin rumah baru kami pada akhir tahun 2014 atau paling lambat di awal tahun 2015. Pada kenyataannya waktu molor jauh dari prediksi awal, sampai sekarang rumah yang mau di jual itu baru selesai 80an % dan rumah kita baru banget mulai di bangun. Banyak banget yang jadi penyebab belum selesai nya rumah kami, mulai dari urusan surat-surat, birokrasi yang berbelit-belit, design yang berganti-ganti, sampai pemilihan mandor dan tukang yang memang ga mudah.

Kamis kemarin bahan-bahan sudah di beli dan masuk ke areal tanah kita, hari ini mandor nya (mas Ryan) bilang akan mulai pembangunan rumah. Ihiiiy… kami sangat sangat sangat sangat excited!!! Bismillah yaah.. Bismillah banget, mohon doanya para pembaca, semoga pembangunan rumah kita ini lancar dan selesai pada waktunya. BISMILLAH…

Advertisements