Us, Z and Sleepy Eyes

Fotor0118131922

Fotor011813232

Pagi ini kami mutusin bareng2 klo pengalaman2 kami akan di share sesuai dengan momentumnya dalam bentuk “Flashback”. Jadi kalian akan baca potongan-potongan crita dan memori kami per kejadian, per penggalan video ataupun foto. Enjoy guys..

[Gesit]
Bulan ini pada tahun 2012 adalah bulan pertama kami merawat Z setelah dia lahir pada Christmas eve tahun 2011 di San Fransisco General Hospital. Kami lalui bulan ini dengan knowledge yang dibekali keluarga dan otodidak. Gw pribadi percaya dengan skill yang cukup memadai dalam bidang me-ngemong bayi&balita karena jumlah adik yang tidak sedikit.

[Intan]
Kalo Gesit punya banyak pengalaman ngurus bayi&balita trus gimana dengan gw? Gw cetek banget ilmu nya dalam hal ini, jarak adik yang cuma terpaut 5 tahun, dan kurang suka nya gw sama anak kecil makin memperburuk situasi gw dalam hal ini. Bekalnya cuma buku-buku, beberapa situs per-bayian di tambah hasil pengamatan alias nyontek Gesit pelan-pelan ilmu itu nambah dengan sendirinya.

[Gesit]
Intan itu pinter&rajin dlm menerapkan teori2 dari buku2 dan forum2 yang berkaitan sm bayi, mantebh. Itu jg yg bikin doi IPK pas lulus di atas 3. Bedanya go’ut bisa menerapkan berdasarkan feeling, logika dan kenekatan pastinya, hehe

[Intan]
IPK ga ada hubungannya kali bul, sama urusan ganti popok, dan mandiin bayi. Kamu lah yang aku contek ilmunya untuk itu semua, kan kamu babysitter berpengalaman tanpa sertifikasi. Mihihihihi.. 😛

[Gesit]
Asem..

[Gesit]
Stay up all night, woke up very early with sleepy eyes

Z selalu terbangun dan kurang tidurnya. Begitu pula kami. Alhamdulillah Z lahir bertepatan dengan winter break. Akhir Desember Z sempat menginap di incubator setelah diduga jaundice (sakit kuning). Kami jadi lebih rajin jemur Z walaupun matahari sangat jarang, selalu foggy, dan cuaca sangat dingin.

[Intan]
Setelah drama Zi kena jaundice gw jadi lebih gampang panik soal berapa banyak ASI yang masuk ke perut kecilnya. Itu juga yang buat gw jarang bisa tidur nyenyak, tiap saat Zi bangun dan nangis gw langsung mikir pasti karena ASI gw ga cukup, padahal namanya juga bayi belum tentu nangis nya karena haus kan? Manalah kepikiran sebab lainnya, bawaannya gw ngerasa bersalah muluk. Keinginan untuk pulang ke Indo saat itu juga makin besar, pingin ada Mama di samping gw, pingin ada Ibu yang bisa nenangin jg. Makin banyak keinginan yang susah terwujud itu makin bikin kalut suasana hati dan pikiran. Kurang nya waktu istirahat dan terlalu banyak nya pikiran jadi akumulasi yang mengerikan dan berujung pada baby blues syndrome.

Dengan adanya Gesit di rumah karena masih winter break, sebenernya bisa jadi sedikit penerangan di situasi yang gw alami. Tapi pada praktek nya ga terlalu banyak membantu nenangin hati, karena gw terlalu gelisah, terlalu panik dan gampang sensi. Ya maklum-maklum deh.. kalo gampang panik dan kurang bisa nyantai mah itu emang bawaan gw orok yah book.. jangan kan abis lahiran yang hormonnya berlipat ganda, lah wong sehari-hari aja gw masih belum bisa control! Jadi jangan salahin hormon tapi salahin diri sendiri! *jitak pala sendiri

[Gesit]
Tapi aku tetep sayang kok bil (panggilan sayang yang tercetus saat pacaran tp entah kpn)

Advertisements